Rabu, 24 Mei 2017

BABY BLUES OR NOT ?

Tak lama aku tinggal di bidan, kemarin lahiran dan besok pagi udah boleh pulang. Aku pun langsung cus stay di rumah ortu ku selama sebulan, dan perjalanan pun di mulai.

Stress ku dimulai dari meng-ASI, why ? why ? karena ASI ku belum keluar sampe 3 hari, segala cara aku coba dari rangsangan Huma chan sampe pompa mana Huma miminya kuat banget, makan sayur dan buah-buahan. Aku udah nanya ke bidan dan teman yang sudah berpengalaman, kalau bayi masih mempunyai stok cadangan sampai 3 hari jadi tak apa, so temen-temen yang belum keluar dan di tempat lahirin suruh kasih sufor jangan boleh yaaaa. Bumer ku yang ngga sabaran dan kasihan sama Huma chan suruh kasih sufor tapi sama Pak Suami ngga boleh. Akhirnya di hari ke-3 saat pompa ada yang netes, Alhamdulillah ASI pun keluar. Tak selesai sampai disitu stress-nya aku.


Huma chan belum bisa pelekatan yang baik, jadi setiap dia mau mimi aku dibantu mama aku atau tante ku. Dapat saran dan baca-baca belilah alat penyambung, karena Pak Suami kasihan akhirnya beli yang murah aja karena yakin pakenya ngga lama. Trus beli dot sendok juga, Karena aku takut Huma chan bingput (bingung puting) jadi aku jarang-jarang pakenya. Berhasil pelekatan walau hanya sisi kiri tapi itu pun kadang-kadang, aku pun sering kasih sebelah kiri sampai akhirnya lecet Alhamdulillah ngga parah trus di kasih daun entah apa namanya dan mama juga bilang jangan hanya satu sisi aja nanti anaknya ngga mau. Aku baca-baca jadi setiap mulai dan selesai mimi selalu aku kasih ASI. Lagi stress berat gitu Pak Suami mau pergi nginep, ok fix malemnya Huma chan nangis terus dari susah mimi dan kepanasan dan aku pun ikutan nangis juga. Aku selalu berdoa agar saat pulang ke rumah nanti Huma chan udah pinter mimi. Seminggu mendekati pulang ke rumah, Huma chan udah pintar latch on, yippieee !

The last, gendong, mandiin, pakein baju, popok dan bedong ! oke fix, ini semua pertama kali buat aku. why ? karena aku anak tunggal, jarang ada bayi disekitaran aku dan kalau pun ada waktu sekolah aku anak yang super cuek apalagi sama anak kecil, terus kalau temen ada lahiran cuma nengok aja dan ngga pernah gendong, ditambah jahitan yang seminggu lebih membuat aku takut. Aku cerita soal jahitan aku dulu.

Mama ngomel karena aku cuma duduk di kursi aja dan takut disuruh jalan, makanya kaki aku bengkak. Itu terjadi selama semingguan. Aku tanya ke temen-temen ku sampe detail dan akhirnya aku cobain semuanya. Untuk BAK semingguan aku sambil berdiri, aku tanya ke temen-temen ku juga sama dan BAB karena di rumah ortu ku toiletnya duduk jadi aku duduk. Entah kenapa kalau BAK aku takut untuk duduk. Beberapa temen ku sama dokternya disuruh pake betadine ada yang bilang perih ada yang bilang ngga dan saat aku coba ngga perih sama sekali. Trus aku juga pake air rebusan daun sirih, jadi aku pake betadine+air sama rebusan daun sirih dan ngga perih. Jangan kaget kalau tiba-tiba keluar gumpalan merah seperti ati kira-kira sebesar kepalan tangan kita, kalau kata mama aku itu darah kotor. Waktu keluar aku kaget dan langsung teriak-teriak dari kamar mandi buat panggil mama ku, itu ngga apa-apa.

Soal gendong menggendong, tangan ku masih kaku sekali, malah aku dekat dengan Huma chan saat sedang mimi aja setelah selesai aku panggil siapapun yang ada buat taro dia, trus kalau dia nangis pun aku juga panggil siapapun. Kalau Huma chan bangun tengah malam aku langsung bangunin pak suami aku, kadang sedih banget terus mikir nanti di rumah sendiri aku bisa ngga yak. Sedih, nangis, stress. Sampe aku bilang ke pak suami "Kayanya aku baby blues deh" dan tanggapan pak suami "apaan sih baby blues, baby blues" trus aku jelasin deh dari yang namanya aku kaya ngga mau nyentuh Huma chan dan stressnya aku.

Temannya teman ku, hmp oke lebih gampang anggap aja temen ku. Temen ku ini buat skripsi tentang baby blues, yang dijelasin itu bahwa baby blues itu mempunyai 3 tingkatan dari yang ringan sampai berat. Baby blues yang berat itu yang seperti di berita-berita, anaknya di goyang-goyang karena ngga mau berhenti nangis dan lain sebagainya. Trus baby blues itu ngga cuma terjadi di anak pertama tapi bisa juga terjadi di anak berikutnya, saat aku udah tinggal di rumah sendiri dosen ku kasih tau kalau ati-ati juga karena baby blues juga bisa muncul di pertengahan. Jadi, Pak Suami bener-bener ngga bisa ninggal kecuali urgent banget. Alhamdulillah sekarang sudah aman.

Cara mengatasinya :
1. Ceritakan ke suami supaya kita tidak stress
2. Minta dukungan keluarga
3.Cari tau problem apa yang kita hadapi dari teman, internet, atau ikut komunitas
4. Refreshing, aku ke salon saat sebelum pulang ke rumah sendiri

Ingat kata teman ku "Usaha ngga akan membohongi hasil"

Tidak ada komentar: