AISYAH HUMAIRA ALQOMARI a.k.a HUMA

Tak terasa selah melewati trimester 1 dan 2 sekarang memasuki trimester 3. Kontrol sudah mulai rutin seminggu sekali. Saat masuk minggu ke-37, alhamdulillah udah masuk panggul kata bidan bayi siap lahir kapan aja. Bidan pun udah mengingatkan aku "Mba udah cuti kan ?" karena belum cuti bu bidan pun agak marah dan pokonya harus segera cuti.


Minggu k-38 akhirnya aku pun cuti, mulai menikmati hari-hari menjelang melahirkan. Dokter dan bidan udah mulai suruh sering2 induksi alami dan jongkok berdiri. Hari Sabtu di minggu ke-38 jadwal periksa, bayi ku udah menginjak 3 kilo dan dokter mulai cek panggul ku serta cek bayi yang masih kelilit tali pusar. Aku pun disarankan untuk mengurangi karbo dan manis-manis, terus dokter pun bilang "Sampai jumpa di ruang bersalin ya Bu :)"

Pulang dari bidan tiba-tiba flek dan perut terasa mules kaya kontraksi, aku whatsapp bidan ku lah dan malam disuruh ke klinik untuk di check dan belum ada pembukaan terus suruh rajin-rajin jongkok berdiri. Semaleman aku masih ngerasain kontraksi tapi pas pagi datang tiba-tiba kontraksi ilang begitu aja.

Selasa pagi seperti biasa solat subuh, jalan pagi, sarapan sambil ngobrol-ngobrol cantik teruuuuus tiba-tiba perasaan ku ngga enak seperti kaya ada yang ngalir, langsung lah aku berdiri dan syuuuuuuur banyak air yang keluar dan warnanya keruh. Reflek pak suami suruh aku hubungin bidan dan siap-siap sedangkan dia tanya ke kakaknya. Air yang keluar banyak, berwarna keruh dan bau amis itu namanya KETUBAN. oke, ketuban ku udah pecah duluan !

Aku, Pak Suami, bumer dan pamer, mama dan bapak, dan sahabat ku tersayang udah di bidan. Aku di check pembukaan dan sudah terasa ada kontraksi belum, TAKUT ? Pasti, secara kalau ketuban pecah duluan hanya bertahan 12 jam dan aku takut caesar. Kontraksi ditunggu tak kunjung datang akhirnya bidan langsung inisiatif kasih induksi. Perjalanan pun dimulai !!

Setiap proses pembukaan ku nikmati, pertama masih santai karna masih bisa nahan dan aku di kasih makan terus sama mama dan bumer karna takut ngga kuat saat persalinan. Memasuki pembukaan empat, dst aku pun hanya bisa banyak-banyak istighfar dan zikir, pak suami pun membacakan surat-surat sampai akhirnya rasanya bayi di perutku ingin keluar, bidan pun dipanggil dan tinggal aku, pak suami, bidan senior dan bidan junior.
Alhamdulillah, proses persalinan pun berlalu begitu cepat walau sempat dilanda khawatir tetapi teratasi. Dari ketuban pecah duluan dan akhirnya di induksi, pembukaan pun berjalan cepat, the last bayi ke lilit tali pusar. Untung pak suami cerita ketika udah di rumah, kalau bayi udah keluar terus di putar.


Ngga berhenti-hentinya mengucap syukur, 16:45 dengan berat 3,59 dengan panjang 51 mendarat dengan sempurna di dunia secara normal.

AISYAH HUMAIRA ALQOMARI a.k.a HUMA
jadi anak sholehah, generasi Qur'ani, kebanggaan Abi dan Bia, dan doa yang baik untuk mu Nak.

Dia lahir di saat semuanya kumpul, say thanks untuk Pak Suami yang sebenernya ngga tahan dengan baunya darah dari ngelap pecah ketuban, nyuciin semua darah, kubur ari-ari sampe bau darahnya dia selalu kebayang terus. Untuk mama dan bapak yang ngga sabar liat cucunya terutama mama yang rempong ngga sabar pengen liat saat aku masih di jahit. Bumer dan pamer yang alhamdulillah pas banget lagi di Jakarta jadi sebelum ortu ku dateng mereka yang nemenin. My Futago, Intan yang langsung cus ke bidan dari pulang kerja saat dikasih tau aku mau lahiran. Dan doa serta suport dari teman-teman yang buat aku selalu positive thinking karena ketuban pecah duluan. The Last, para bidan dari aku hamil sampai melahirkan yang perhatian sekali sampai bidan senior selesai jahit bilang "sampai jumpa lagi ya bu di anak berikutnya :)", ya Allah ibu ini saya baru aja selesai di jahit loh ! but LOVE YOU MORE :*
 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Pompa ASI : Pigeon Manual, Claire's Mini Electrik, Medela Swing, Spectra 9+

Dosen Oma Cantik nan Gahol :D