Rabu, 14 Juni 2017

Review Pompa ASI : Pigeon Manual, Claire's Mini Electrik, Medela Swing, Spectra 9+

Pompa ASI atau Breastpump itu penting banget terutama untuk ibu-ibu yang pekerja contohnya ya kayak aku ini, semenjak Huma chan lahir aku udah cobain 4 pompa asi dalam 3 bulan. Dari ASI ku ngga ada sampai sekarang Alhamdulillah banyak banget sih ngga tapi tercukupi sampai saat ini. 

Aku review yang aku rasakan ketika aku pake yaaa
1. Pigeon Manual

     Awal setelah melahirkan ASI ku belum keluar, segala cara aku lakukan termasuk coba buat
     mompa. Alhamdulillah, aku dapat pinjaman kakak ipar Pigeon Manual ini. Pake breastpump ini
     akhirnya ASI ku keluar walau cuma setetes dua tetes, karena sudah keluar dan aku ngga sabaran
     pake breastpump yang manual jadi aku cuma pake sekitar 2-3 hari pasca melahirkan.
   
    Untuk cuci breastpump ini ngga terlalu banyak printilannya dan ngga ribet.

2. Claire's Mini Electrik
   


    Tak lama temen-temen kantor ku nanya ke aku mau kado apa, aku pun meminta breastpump  
    elektrik. Aku ngga minta mau yang mana, karena itu kado jadi aku terima aja dan saat itu juga aku
    pikirnya semua breastpump cocok lah yaaa. Apalagi mesinnya mini jadi enak dibawa kemana-
    mana.
    Awal pake enak-enak saja, mompa lancar jaya selama di rumah, kendalanya ASI bisa masuk ke
    mesin karna ngga ada closed system. Sampai akhirnya masa cuti ku habis, hari pertama di kantor
    pun tiba. Aku mulai pumping pertama tapi hasilnya sedikit terus setelah selesai lama-lama PD ku
    LDR dan keras, aku coba pumping lagi tapi hasilnya kurang dari 30 ml.

    Untuk cuci breastpump Claire's perintilannya agak banyak, jadi lumayan memakan waktu. Untuk
    mesinnya harus di charger.

3. Medela Swing
   
 Karena Claire's aku merasa ngga cocok, ada teman yang mau meminjamkan dulu Medela Swing.
 Saat pertama kali aku coba rasanya MANTAAAAP !! ASI yang aku hasilkan jauh lebih banyak
 dari yang sebelumnya.

 Mesinnya berisik, terus mesinnya bisa menggunakan baterai tapi hanya beberapa kali mompa saja,   
 jadi aku lebih sering pakai sambil di charger. Perabotan perintilannya ngga banyak jadi ngga
 memakan waktu banyak buat nyuci.

 Yang ku baca breastpump ini bisa di upgrade jadi doublepump tapi harus beli lagi. 

4. Spectra 9+
 Medela yang aku pinjem diminta sama teman ku, aku cari-cari dan memutuskan untuk beli nih    breastpump, why ? pertama pas searching harganya hampir sama dengan Medela, malah ini udah
doublepump tanpa harus upgrade sendiri.

Yang dirasain hasilnya sama, awal coba untuk doublepump trus hasilnya malah sedikit banget. Ngga
tau karena awal atau gimana sampai sekarang sih belum coba lagi soalnya udah keenakan singlepump padahal kalau dipakai semua bisa menghemat waktu hehe.

Mesinnya ngga berisik banget kaya Medela, terus mesinnya systemnya di charge kalau habis dan ngga ada listrik bisa pakai powerbank. Perintilan yang dicuci ngga banyak kalau cuma pakai satu yaaa tapi masih lebih sedikit Medela.

Semua breastpump ada plus dan minusnya, semua orang juga punya kecocokannya masing-masing. Yang penting stay positive thinking kalau ASI kita selalu cukup untuk anak kita ☺

Rabu, 24 Mei 2017

BABY BLUES OR NOT ?

Tak lama aku tinggal di bidan, kemarin lahiran dan besok pagi udah boleh pulang. Aku pun langsung cus stay di rumah ortu ku selama sebulan, dan perjalanan pun di mulai.

Stress ku dimulai dari meng-ASI, why ? why ? karena ASI ku belum keluar sampe 3 hari, segala cara aku coba dari rangsangan Huma chan sampe pompa mana Huma miminya kuat banget, makan sayur dan buah-buahan. Aku udah nanya ke bidan dan teman yang sudah berpengalaman, kalau bayi masih mempunyai stok cadangan sampai 3 hari jadi tak apa, so temen-temen yang belum keluar dan di tempat lahirin suruh kasih sufor jangan boleh yaaaa. Bumer ku yang ngga sabaran dan kasihan sama Huma chan suruh kasih sufor tapi sama Pak Suami ngga boleh. Akhirnya di hari ke-3 saat pompa ada yang netes, Alhamdulillah ASI pun keluar. Tak selesai sampai disitu stress-nya aku.

Rabu, 10 Mei 2017

AISYAH HUMAIRA ALQOMARI a.k.a HUMA

Tak terasa selah melewati trimester 1 dan 2 sekarang memasuki trimester 3. Kontrol sudah mulai rutin seminggu sekali. Saat masuk minggu ke-37, alhamdulillah udah masuk panggul kata bidan bayi siap lahir kapan aja. Bidan pun udah mengingatkan aku "Mba udah cuti kan ?" karena belum cuti bu bidan pun agak marah dan pokonya harus segera cuti.

Kamis, 04 Mei 2017

The First Pregnant

Alhamdulillah ...
Tak lama menunggu, kurang lebih 4 bulan dari pernikahan kami sudah diberikan kepercayaan
Ya aku hamil dan Alhamdulillah diberikan kemudahan disetiap trimesternya
Aku mual di awal kehamilan tapi tidak parah
Aku ngidam tetapi masih terkontrol
Aku wanita pekerja, tetapi aku tidak suka pakai bantal saat naik motor