Rabu, 11 Oktober 2017

PERCAYA, USAHA, TAWAKAL

Assalamu'alaikum, Wr.Wb :)

Udah hampir 4 bulan menjadi full IRT, sebelum memutuskan menjadi full IRT aku galau berkepanjangan. Ya namanya juga perempuan yang dipikirin macem-macem terutama ngga jauh-jauh ya masalah financial. Pak Suami dari awal nikah sampai sekarang punya anak ngga berhenti-berhenti buat nasehatin. Waktu pas mau lahiran ngomong ke orang tua dan orang tua ngga setuju sampai akhirnya masa cuti habis dan liat muka Huma chan tuh kaya bilang "Bia, don't leave me please !" hiks itu tuh merana banget. Sampai di puncaknya, selain aku udah males yang namanya mompa-mompa, aku mau masak buat anak ku yang bentar lagi mau MPASI !

Tanpa basa-basi akhirnya aku ngomong lagi ke Pak Suami dan di keluarkan lah jurusnya yang ku dengar dari awal nikah itu.

"Mas, aku mau resign gimana ?" dan Pak Suami pun hanya bilang "Ya bagus, resign lah" rada kesel sih aku cuma ditanggepin begitu "terus emang cukup ?" akhirnya keluar lah omongannya panjang x lebar x tinggi itu.

"Kamu masih ragu sama Allah ? Salah satu pembuka pintu rezeki itu menikah dan anak. Kalau kamu resign cuma coba-coba buktiin doang mending ngga usah. Pertama ya kamu harus PERCAYA dulu sama Allah, terus kan Mas udah USAHA buat cari rezeki ngga diem aja ngga cuma di rumah doang, kalau udah semua ya kita tinggal TAWAKAL. Lagian Insya Allah rezekinya cukup dan ngga kurang"
Ketika Pak Suami approve, tiba saatnya ngomong sama orang tua memang sih ketika perempuan udah menikah segala keputusan ya di suami tapi selama suami ngga masalah kita minta pendapat orang tua ya gpp yang penting semuanya dibicarakan.

Oke, mama cuma bilang "Kamu yakin mau keluar ? dan Mas jangan buat menderita anak dan cucu mama yaa mama ngga mau anak dan cucu mama menderita" sama saat mau nikah kata-katanya "Insya Allah semua kebutuhan terpenuhi" dan kebetulan di tempat kerjanya mama lagi crowded jadi rada ngga tega juga kalau Huma Chan dititipin ke mama dan bapak.

So, Alhamdulillah semua apporve selangkah lagi menuju full IRT. Besoknya aku langsung kasih surat ke Manager ku dan Manager ku rada shock karna tiba-tiba aku mau resign. Karena perusahaan lagi tak memungkinkan dan Manager ku udah klop dengan ku, emang kalau rezeki ngga kemana. Aku pun disuruh freelance ke kantor minimal sebulan 2 kali.

Tak lama tiba-tiba dapet tawaran freelance lagi di kantor lain tapi di kalau dipanggil aja baru datang, Alhamdulillah sampai saat ini rezeki ada aja dari aku dan Pak suami. So, masih ragu sama Allah ? Yang mau nikah mari disegerakan dan jangan takut punya anak banyak Insya Allah rezeki anak mah ada aja. Yang penting PERCAYA, USAHA dan TAWAKAL Insya Allah semua dimudahkan.

Tidak ada komentar:

Pentingnya Liburan Keluarga

Assalamu'alaikum, Wr.Wb Kenapa nulis blog dengan judul ini ? Sebelumnya aku memang abis liburan terus baca-baca di IG parenting dan k...